Minggu, 18 Juli 2010

surat terakhir

rebahkan jiwa ku dalam peraduan mu
ketika malaikat maut tak sabar lagi tuk menungguku

redamkan sedih sendu orang yang ku cinta
mengikis tangis yang tergores memerah

kau tau aku begitu menyayangi mu
sayangi aku seperti aku menyayangi mu

jangan biarkan aku…
berlari menerjang air mata yang sungguh tak perlu bagi ku…

iringilah aku…
dengan lantunan embun yang menyejukkan ku

hiasi tempat ku dengan rumput-rumput lebat nan hijau
agar aku senantiasa merasa sejuk dalam keabadian ku

bila aku pergi dalam keadaan masih tak berpunya
ikhlaskan aku sepenuh nya

namun bila aku pergi dalam keadaan meninggalkan kewajiban ku,harta ku,ridho Allah…
jagalah ia baik-baik dalam cinta mu,berjanjilah demi Allah!

ku serahkan harta ku yang paling berharga pada mu…

jangan kecewakan aku dengan menyiakan ia,harta ku…

dan kenanglah aku dalam kehidupan mu yang baru

sungguh aku akan sangat bahagia disana
bila aku dapat melihat mu bersama nya


Dedicate to my sister : n_ _a
by : ukhti senja “fie”

karma untuk ayah ku

Lelah sudah aku bertahan dalam hinaan mu ayah,kini telah genap 17 tahun kau tak pernah bertanggung jawab atas diri ku sebagai anak mu. telah jutaan janji menumpuk dalam memory ku akan kata mu memberiku kabahagiaan… meninggalkan aku dan umi dalam kesendirian… dan lebih memilih wanita lain yang kini akhirnya menyiksa mu dengan keterpurukan. andai kau tau betapa rindunya aku akan hangat nya kasih sayang seorang ayah…
Siang itu sepulang sekolah,aku mendengar berita kabar burung bahwa ayah ku itu telah pulang dari berlayar. “ terus?? Toh dia juga gakkan ngasih aku apa-apa,dia bukan ayah ku… kalau dia ayah ku,dia pasti takkan meninggalkan ku “ itulah respon yang keluar saat ku tau dia telah pulang.
Bosan sudah aku,rasanya telinga ini tuli jika mendengar janji-janji nya yang sudah sering ia khianati. tak pernah terbukti… sempat dia berjanji membelikan ku sepeda motor saat SMP ketika baru saja pindah kemari. Dia datang kerumah tapi tak memberi ku apa-apa. Jujur aku iri saat melihat teman yang kebetulan mereka bernasib sama sepertiku,ayah mereka masih tetap bertanggung jawab dan memberi meski telah bercerai. Saat itu aku tau aku tak butuh motor itu. Karma ku tau ayah tiri ku pun bisa memberiku lebih dari sekedar motor. Dia berjanji memberi ku motor bila aku ikut dengan nya.

“ nur… nanti pulang sekolah coba kamu tagih janji ayah mu itu,biar kamu tau bagaimana sifat ayah mu yang sebenarnya. Tapi jangan sampe abi mu tau ya…” perintah umi.
“iya mi… insyaallah entar nur mampir…” jawab ku.
Jujur… aku sungguh tak butuh motor itu,yang aku butuh hanya kepastian tentang ayah ku. Dari sekian orang yang ku kenal dan yang mengenal ku,mereka bercerita tentang busuk nya ayah dan mengagungkan umi. Tapi umi adalah wanita terhebat yang ku tau… mendengar cerita kebanyakan dari kejinya sikap ayah yang tak manusiawi meninggalkan ku saat masih dalam kandungan dan busuk nya tingkah laku nenek ku yang selalu mencoba untuk membunuh ku, agar ayah dan umi terpisah… ayah berat meninggalkan umi karma saat itu umi tengah mengandung aku… tapi luar biasanya umi masih tetap memberiku kesempatan untuk bertemu dengan lelaki busuk yang telah menyakiti nya dan membiarkan aku menilai sendiri bagaimana tentang nya tanpa harus beliau berkata. Itu sebab nya kenapa umi menyuruh ku untuk berpura-pura menagih janji pada ayah ku itu.
Tok tok tok… “ assalamualaikum… “
“ wa alaikumsalam… eh ayu… masuk yu,maaf rumah nya berantakan “
“ iya yah… gak pa-pa “
Oh iya lupa… sebelum umi dan ayah bercerai dan akhirnya aku mendapat abi baru… ayah sempat meninggalkan nama kecil,yaitu.. “ ayu anggraeni “ hanya sekedar nama doank sih… bukan sebuah peninggalan yang berarti bagi ku,tapi kini aku telah berganti nama beberapa kali karna sering sakit,,,, dan ayah masih memanggil dengan sebutan “ ayu “
“ eh… ada ayu… baru datang sekolah yu? “ sapa mama tiri ku yang biasa terlihat judes itu,meski ia tersenyum namun tetap masih terpampang jelas raut nya.
“ iya ma… “ jawab ku singkat.
“ ayah mandi dulu mau sholat sebentar…” kata ayah sambil bangkit dari duduk nya,aku hanya mengangguk mendengar katanya.
“ tumben kesini… ada perlu apa? “ Tanya mama tiri ku dengan raut muka judesnya.
“ tuhhhh… kan anak baru main malah dikatain begitu… bikin bad mood aja…” kesal ku dalam hati.
“ yu…… ko diem “ sapa mama tiri ku sambil memegang pundak ku.
“ emmm anu… gak pa-pa ma… “ jawab ku gugup. Gubrak dahhhh… aku ngelamun ternyata.
“ mama tinggal ke dalam ya…” aku hanya mengangguk sinis,dan dia berlalu.
Hmmm… ngeselin banget tu orang! Masa anak nya sendiri main gak boleh? Idihhhh mending mah kalau orangnya cantik,,,, ini mah…… hiiiiiiiii astagfirullahal ‘adziiiimmmmmm… aku bicara apaan sih… aduhhh jadi mikir yang enggak-enggak deh hehehe…
“ yu… gak makan dulu? Nanti lapar lho….” Tanya ayah.
“ enggak yah, lagi gak nafsu… ayu kesini cuman mau minta motor yang ayah bilang…” terang ku sambil mengerutkan dahi ku.
“ ayah belum beli yu… lagi pula kamu juga belum mahir benar cara naik motor” jawab nya mengelak.
“ emmm kalau gitu… mana duit nya aja biar ayu beli sendiri… “ pinta ku ketus.
“ ayu gak pernah minta apa-apa sama ayah,dan ayah gak keluar sepeserpun buat ayu…… ayah ini ayah nya ayu apa bukan sih ? “ lanjut ku kesal.
“ ya allah ayu… ayah tau ayah salah… ayu dari pondok kan? Harus nya ayu bisa maafin ayah…”
“ hah? Maafin??? Ayah ingat enggak waktu ayu operasi dulu? Ayah datang gak? Enggak kan!!! “ teriak ku.
“ ayah gak pernah ada buat ayu... ayah bukan ayah ayu! Oke… mungkin ayu bisa maafin terus gimana dengan umi?? Ayah ninggalin umi gitu aja! Pengecut!! Ayah akan rasain apa yang ayu rasain,ingat itu yah “ lanjutku memaki nya.
“ ayu ikut ayah dulu… nanti ayah kasih… nanti ayu ayah kuliahin di jogja…” bujuk nya licik.
“ enggak yah… makasih… mending ayu pulang…… wassalam…”
Tanpa menoleh sedikitpun aku terus saja menangguhkan langkah ku agar cepat-cepat pergi dari sini,dan melupakan apa yang terjadi.
“ uhhhhh enak aja tu kalau bicara,,, umi yang ngerawat susah payah… banting tulang kesana kemari sedirian sampe aku gede. Sekarang giliran uda gede mau ambil gitu aja… dasar… semoga allah membukakan hati mu yah…” jerit ku dalam hati.



Sudah hampir 3tahun aku tak mendengar kabar tentang ayah ku itu,karna memang aku tak mau tau… siang itu sepulang mendaftar dari kampus IAIN Sunan Ampel Surabaya,umi bercerita ada beberapa ibu rumah tangga yang menuturkan bahwa ayah ku itu menjadi buruh serabutan,dia di pecat dari pelayaran… montang-manting kesana kemari cari kerjaan… istrinya sering memaki ayah,menyuruh ayah melakukan semua pekerjaan rumah,seperti mencuci,ngepel dll. Istri nya tak mau jatuh miskin sedangkan ayah sendiri tengah berusaha mencukupi… Aku melihat bulir-bulir air mata umi tergerai memerah begitu nampak oleh ku ketika umi menuturkan cerita itu pada ku.
Seketika hati ku bagai tersambar petir yang membelah pendirian ku…
Aku begitu terharu tentang sikap umi yang begitu tulus dan hati yang sangat putih… nahkan kalau ku pikir, tak pantas kalau umi bersuami dia,dan aku bersyukur akhirnya sekarang umi menikah dengan abi (ayah tiri ku) mungkin aku kecewa dan marah karna tak pernah merasakan kasih sayang seorang ayah,tapi kini aku bersyukur dan mengerti bahwa allah selalu punya rencana terbaik bagi hambanya yang tabah… dan alhamdulillah… abi yang sekarang lebih dari seorang ayah tiri,aku bangga memiliki beliau…
Dan buat ayah… semoga allah meringankan cobaan mu yah…

Jumat, 02 Juli 2010

debu

kusam debu dplataran

mninggalkan bekas yg b'arti

namun berbaur dengan dusta

ingn q usap b'sih..

namun tringat tentang kisah qt

yang t mungkin hilang dengan lekas

ingin q cuci b'sih dr smw ktoran

namun t mampu akan cerita qt

kini.. ku biar debu itu t'pelihara dg apik

dalam bingkai romansa reka dusta

menari ria di pelataran

kusam..

dan penuh knangan..

begitu brarti namun t pasti..

menari bersama gelombang

saat matahari yang cerah siap tuk menemani

meski gelombang menerpa jangan berhenti tuk menari

dan ketika hari telah jenuh terasa dendam

jangan berhenti melaju meski badai menghadang

mungkin hidup tak seelok dalam pikir mu

keras, kejam kerap menghantui mu

cobalah reka awan di angkasa

dan raihlah sejuta bahagia

meskipun duri tajam menghujam

jangan pernah berhenti menari dalam gelombang

Kamis, 01 Juli 2010

Aku dan bias senja ku

Tersamar bias diri mu akan angkuhnya pikiran mu
Melupakan kisah yang terajut dalam benang sutra
Terlempar bak bulu domba yang tak berguna
Mengasingkan ku dari kedalaman sisi hati mu
Hingga dalam keterasingan ku
Aku menyadari kau angkuh.
Kini… takkan ku ingat kenangan tentang mu
Akan ku lempar jauh kedalam sumur yang tak bisa kau gapai
Agar kau mengerti sakit ya tak tergapai
Aku dengn sejuta mahabbah dalam jiwa ku
Yang kau tamper pilu
Aku dengan sejuta pengertian ku
Yang kau buang semu
Kini akan kau dapati aku yang tegar akan cambukan hati mu
Aku bisa tanpa mu
Berharap kau sadar akanego mu
Berharp kau takkan kembali saat kau menyadari hanya aku di hati mu
Aku dan bias senja ku

L.O.G.I.K.A

Seandainya bulan Bersanding ria dengan sang ufuk dalam kisah nya
Tak mungkin malam itu gelap dan pagi itu cerah
Tapi aku tau…
Berandai itu tak baik untuk ku

Andaikata mahabbah ku hanya bermahabbah kepadamu
Sungguh.. aku takut robb ku akan cemburu pada mu
Menengok sekilas lintas alur cerita semu
Takkan mengubah kehidupan ku juga diri mu
Sadarilah bahwa samudra itu luas
Dan takkan pernah habis meski kau kuras
Jika engkau berpikir akan kehidupan mu
Maka takkan ada Tanya yang tak terjawab dari akal mu
Sesungguhnya robb mu itu maha sempurna
Menciptakan dan menghancurkan semua pada tempat nya
Begitu juga kita
Yang tengah terlanda zat cinta

Dan ketahuilah tiada robbi selain Allah
Yang mampu membuat sebuah cinta
Entah itu abadi atau fana sementara
Dia yang tau… dial ah sesungguhnya robb yang patut di sembah,,,

Selasa, 08 Juni 2010

duka ku

sendu lirih yg kian memacu
dendangkan ksunyian pekat yg rancu
t'gadai asa suka dg resah
dlm topang harap yg t dsangka
m'cuatkan belati yg m'hujam jiwa
alun rinai air mata yg t t'bendung dr telaga'a
mengalir deras hingga ke dasar lembah
langit yg dtuju pun b'buntut muram
smuram diri q yg t'gelam dlm duka yg m'dalam
sejauh mata mmandang
hanya kelam kabut yg mnjulang
t ada cerah!
seolah dunia merasa
merasuk dlm sendu
b'kabung dlm duka q

lelah

lelah jari-jari q menggali dalam'a tanah prasaan
tuk m'cari hati yg t'kubur karna tajam'a pisau kata mu
hanya bisa t'diam mratapi semua b'lumur ego
kini sungai air mata tlah mngering
habis mngalir ke samudra amarah
yg t trukur sbrapa kdalaman'a
tinggi'a tiang pngrtian q
t ckup mngukur smpai ke dasar samudra
hingga q tggelam dalam samudra amarah
dan meninggal dalam sudut keegoisan mu
tnp nisan kasih sayang untuk q

nanar asa

b'simpuh menunduk dalam keremangan
tatapan kosong! nanar pnuh harapan
mmohon pilu melunglai
b'snandung senja yg indah melihai
menatap kaca dunia yg b'debu
m'hitam sendu
t'lingkar pada sebait syair duka
tntg dunia yg smentara
asa yg t'gagap
m'buru harap
bayang yg tegap
akan sgera lenyap
kembali pada yg Esa
smw panggung sandiwara

waktu ku

bimbang,,q kecup semu
asa,,q tangkis galau
hina,,q tampar pilu
sedih,,q buang sendu

hbis sudah
t ada yg t'sisa!

smw q upayakn
mnahan perih yg t t'tahan

jiwa yg kusut tnp tawa
hati yg mrapuh tnp canda

kmana kian q dapati bahagia
bila smw t'makan resah!

galau'a hati t bs lg q halau
mresap lirih dlm sendu

entah kapan smw melepuh
tepiskan galau yg t mnentu

aq masih mnanti smw b'henti..
agr smw sadar wkt q segera t'henti!

dlm kterpurukan
dlm kresahan..